Cinta dan Luka

Ada yang menawarkan padaku, sepaket cinta. Aku bertanya sebelum menerimanya, apakah dalam paket itu juga akan terdapat luka, perih dan airmata? Dia menjawab, cinta akan sepaket dengan bahagia, luka, perih, senang, airmata dan tawa. Aku berkata lagi, kalau cinta sepaket dengan bahagia, senang dan tawa, aku ambil. Tapi kalau harus sepaket dengan luka, perih dan airmata, aku tak mau. Dia tertawa. Terbahak, tak berhenti sebelum aku mengancam akan pergi jika dia tak menghentikan tawanya.

Lalu dia bilang dengan mimik wajah yang serius, “cinta tetap akan sepaket dengan airmata, perih dan luka. Tak ada yang bisa menolak itu. Tidak juga Adam dan Hawa yang harus terpisah dan bertemu di Jabal Rahmah setelah 100 tahun pencarian. Tidak aku, dan juga tidak kamu. Cinta tetap harus sepaket dengan itu semua. Tanpa luka, perih dan airmata, cinta tak bisa disebut cinta. Dan tak ada cinta, maka tak ada kehidupan”.

“Jika kau bersamaku, aku tak bisa menjanjikan bahagia setiap detik, tawa sepanjang hari dan senang selama denganku, juga tak bisa menjanjikan hari-harimu akan terlewati tanpa luka, perih dan airmata. Tapi, apapun keadaanmu, disaat sedang senang, bahagia atau tertawa aku akan tertawa bersama dan jika kau sedang terluka, perih dan berairmata, aku akan menghapus airmatamu. Bersandar padaku, jika merasa lelah, gandeng tanganku jika berjalan bersamaku. Itu saja yang bisa aku katakan”.

Aku diam. Perih, luka dan airmata, memang sepaket yang bisa menghancurkan jiwaku. Meluluhlantakkan diriku. Membuatku berkubang dalam patah hati. Dan aku mengenal alur itu. Sangat. Rasa sakit yang mengalir melalui nadi menuju hati, akan menghujam dengan kejam tanpa ampun. Tapi dia benar, bahwa cinta tanpa perih, sakit dan airmata bukan cinta namanya. Dan jika bukan cinta, maka bukan kehidupan pula yang sedang kujalani.

Entahlah. Aku akan membiarkan tawaranmu membeku untuk beberapa saat. Sudah terlalu letih hati ini dengan program recovery yang seolah tak bisa berhenti. Seperti tak bisa merasa apa-apa lagi. Tapi aku tau, suatu saat nanti, program recovery akan menunjukkan hasil. Dan ketika saat itu datang, cinta dalam paket bahagia, senang, tawa, luka, perih, sedih, airmata, patah hati dan apapun itu namanya, akan aku terima dengan senyum. Karena memang seperti itulah cinta. Dan itulah yang membuatnya begitu indah.

Dan luka, silakan bermain dengan hidupku. Bercanda dengan jiwaku. Menoreh bekasmu pada luka yang lama. Tapi aku tak akan menyerah. Tidak kepada luka, kau, tuan muda, apapun, siapapun.

PS : Bukan tulisan sendiri, di copy dari sini . Sebarkan kalau memang menginspirasi & semoga jadi inspirasi buat kita semua.🙂

2 thoughts on “Cinta dan Luka

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s